mikir aja~

harusnya gue nulis ini semua kemaren.
tapi ada ‘sesuatu’ yang menghalangi gue buat numpahin ini ide.
bener-bener bikin padet kepala dan gatel tangan gak nulisin ini.
sampe-sampe pagi ini gue belain dateng ke kelas cuman buat ngeluarin kata-kata..
ciiieeeeesss..~
yaa,, gimana gak alay.. pagi-pagi gue bangun, sholat subuh telatan dikit*, mandi, langsung ngacir ke kelas cuman pake rok seragan sama atasan baju bobok.~
sungguh.
padahal yang kayak gini bisa dibilang *ohno* sama masyarakat.
pinter*lah.

oke. udah kecirit ne ide-idenya.hooo~

kemaren malem. gue mikir aja.
DIA akan selalu menjaga hambanya dengan petunjuk. dan
DIA akan selalu memberi hambanya petunjuk. bisa melalui apapun.
manusia, alam, kejadian, perkataan, semuanya.
petunjuk yang seharusnya kita sadari dan ikuti.
mencoba peka akan segala hal yang memungkinkan.
karena datangnya malah dari semua hal yang mungkin atau gak mungkin.

semua bisa jadi petunjuk.

quote orang bijak beda agama yang pernah gue baca.
dia bilang.

jika kamu selalu berjaga-jaga atas hal yang kecil (gak memungkinkan ato sejenisnya), maka kamu akan jarang menyesal, kecewa.

harusnya dia tau itu petunjuk.
tapi dia nggak.
semuanya balik ke diri kita masing-masing.
kalo kita mau mencoba untuk terbuka dalam segala hal dan menyadari.. peka.
kita juga akan merasakan apa yang di’tunjuk’kan DIA.
menuntun kita.
karena apapun pasti berkaitan.

semalem juga gue mimpi..
pastinya gue artikan sebagai petunjuk.
apa terlalu peka mungkin.?

gue ‘keliatan’ lagi nyiapin sesuatu sama bokap.
ribet banget. sampe heboh.
tapi gue lagi tiduran di gerobak terbuka, di jalan panjang dari rumah eyang di desa ke kota.
jalan panjang yang nyimpen kenangan masa kecil gue sama keluarga.
jalan panjang yang langka.
jalan panjang yang kiri kanannya ada sawah dan sungai gede.
jalan panjang yang kalo gue mau berangkat sekolah waktu sd selalu lewatin.
semuanyalah.

itu fajar.
gue tiduran ngeliat langit. disamping gue. bokap.
lagi cerita gak tau apa. kedengerannya nostalgia.
ekspresinya gak nentu. sedih, tapi dia seneng.
kamuflase.?

intinya gue ngerasa kita lgi nyiapin penguburan gue.
penguburan.
gue sendiri udah rasa kalo mau mati.
gak tau petunjuk darimana.
gue dalam mimpi yakin banget kalo gue udah gak ada.
makanya bokap ngajak gue buat nyiapin ‘sesuatu’ itu.
apalagi kalo bukan persiapan penguburan gue.

udah keliatan. gue ngelewatin jalan yang sering banget gue lewatin waktu kecil. nunjukin kehidupan kecil gue kayak mana.

terus kita berhenti di pasar.
pasar gede banget.
bokap suruh gue cari saos sambel.
saos sambel?
yang banyak katanya.
gue muter-muter. bingung gak ketemu penjual saos sambel yang punya banyak.

akhirnya bokap dateng abis beli apa gak tau. burem
nunjukin jalan orang yang jual banyak saos sambel.
ternyata masuk gang lagi. gue gak liat ada gang itu sebelumnya.

pas udah beli, baru nyadar kalo itu bnyak banget.
saos sambel keliatannya kayak cabe. ada 14 batang.
setiap batangnya ada 7 cabe gede-gede.
yang ini gue gaktau maksudnya apa.

tapi kalo soal saos sambel sama cabe.
itu kehidupan.
pedes emang. kayak cabe rawit.
tapi yang gue rasain belom seberapa pedes. mungkin.
makanya belinya cabe gede.ato saos sambel.
hha.

abis belanja banyak banget, kita pulang.
banyak kejadian seharusnya di bagian ini.
gue gak mau nyeritain*.
burem, gak jelas.

gue udah ada diatas gerobak yang sekarang dilapisin kain jok merah sama bokap.
gak tau kenapa kain jok. dan kenapa merah.
pake paku payung pula.

dijalan pulang dari pasar.
yang ternyata jalan yang sama. jalan panjang.
ke kota.

bokap cerita banyak lagi.
tapi gue gak dengerin. gue lagi mikirin. apa iya gue nyiapin buat ‘itu’?
gue takut.
selalu kepikiran gimana akhirnya kalo udah ‘disana’.
dan gue rasa gue masih sehat. belom ada tanda-tanda yang kayak ‘gitu’.

karena semua orang pasti berpikiran kayak gitu.

gue denger dikit bokap cerita tentang adek-adek.
tentang rumah-rumah yang pernah ‘kita’ tempatin waktu gue kecil.

satu lagi yang gue sadar disini.
orang yang bawain cerita dari awal-akhir ini bokap.
yang nganterin belanja ‘persiapan’ ini bokap.

gak tau ber’arti’ apa.
bokap-nyokap gak ada bedanya.
yang berarti ber’arti’.

yaah.. inti petunjuk kayak gini udah jelas.
bukannya bentar lagi gue gak ada.
itu hanya DIA yang tau.
tapi ini nunjukin kalo gue harus lebih sering lagi inget ajal.

dan semua orang harus gitu kan.?

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s